Home Polkam Presiden Tokayev Menguraikan Posisi Kazakhstan di Afghanistan

Presiden Tokayev Menguraikan Posisi Kazakhstan di Afghanistan

379
0
SHARE
Presiden Tokayev Menguraikan Posisi Kazakhstan di Afghanistan

Keterangan Gambar : Presiden Tokayev selama upacara. (Kredit foto: Layanan pers Akorda/pp)

NUR-SULTAN [astanatimes.com/www.parahyangan-post.com] – Presiden Kazakh Kassym-Jomart Tokayev menggarisbawahi posisi Kazakhstan terkait situasi di Afghanistan dengan mengatakan negara itu siap menjalin hubungan bisnis dengan kepemimpinan baru di Afghanistan, tulis juru bicara Presiden Berik Uali di akun Facebook-nya.

“Kazakhstan percaya bahwa Afghanistan harus menjadi negara yang stabil, berdaulat, dan bersatu, hidup damai dengan dirinya sendiri dan dengan tetangganya. Kami siap menjalin kontak bisnis yang konstruktif dengan otoritas baru, pertama-tama, untuk menyelesaikan masalah kemanusiaan akut yang dihadapi negara ini yang telah lama menderita, ”kata Tokayev saat upacara penerimaan kredensial dari utusan yang baru diangkat di Akorda pada 9 September. 8.

Meskipun Kazakhstan tidak berbatasan dengan Afghanistan, ada risiko yang berasal dari meningkatnya ketidakstabilan di negara itu. Tokayev mengatakan Kazakhstan juga siap bekerja sama dengan negara-negara untuk menghentikan penyebaran kekerasan, perdagangan narkoba, dan migrasi tak terkendali keluar dari Afghanistan.

“Saya berharap Taliban akan membuktikan bahwa mereka sebenarnya lebih moderat dan terbuka untuk negosiasi dengan membentuk pemerintah nasional yang benar-benar bersatu, inklusif, dan representatif,” kata Tokayev.

Pada bulan Agustus, Kazakhstan mengevakuasi warganya serta 14 warga Kirgistan dan masing-masing satu orang dari Rusia dan Lithuania dari Afghanistan. Operasi itu memakan waktu tiga hari.

Tokayev mengatakan Kazakhstan saat ini mempertimbangkan kembalinya diaspora Kazakh dari Afghanistan.

“Untuk alasan kemanusiaan, kami telah memperpanjang visa belajar untuk 57 siswa Afghanistan. Kami juga telah menyediakan koridor angkutan udara dan fasilitas pengisian bahan bakar untuk pesawat dengan warga negara asing di dalamnya. Kota Almaty dipilih sebagai lokasi sementara bagi badan-badan PBB di Afghanistan,” kata Tokayev.

Tokayev menekankan bahwa kerja sama internasional menjadi lebih penting di tengah tantangan yang berkembang dan mengatakan Afghanistan tidak boleh dibiarkan terisolasi.

Dia mengatakan “kemanusiaan terus ditantang oleh tekanan besar pada kehidupan kesehatan, sosial dan ekonomi akibat pandemi COVID-19. Virus ini telah menunjukkan betapa tidak siapnya negara-negara dan komunitas internasional untuk keadaan darurat global.”

“Pada saat yang sama, pandemi telah menjadi peringatan untuk mengintensifkan upaya bersama kami untuk memerangi ancaman yang lebih mematikan seperti senjata pemusnah massal dan perubahan iklim. Saya ingin menekankan bahwa membangun dunia yang bebas dari senjata nuklir tetap menjadi salah satu prioritas utama kebijakan luar negeri Kazakhstan,” katanya.

Kredensial diplomatik diserahkan oleh Duta Besar Toomas Tirs dari Estonia, Duta Besar Agalar Atamoglanov dari Azerbaijan, Duta Besar Jorge Urbiola Lopez de Montenegro dari Spanyol, Duta Besar Catherine Jane Leach dari Inggris, Duta Besar Rumania Madalina Lupu, Duta Besar Italia Marco Alberti, Duta Besar Jerman Monika Iversen, Duta Besar Belgia Henri Vantieghem, Kepala Misi Uni Eropa Kestutis Jankauskas, dan Duta Besar Kirgistan Dastan Dyushekeev.

Tokayev mengatakan kepada para diplomat bahwa reformasi akan berlanjut di Kazakhstan yang merayakan ulang tahun ke-30 kemerdekaannya tahun ini.

“Selama bertahun-tahun, Kazakhstan telah memantapkan dirinya sebagai negara maju dan berorientasi masa depan yang diakui karena stabilitas domestik, kemajuan ekonomi, dan kebijakan luar negeri yang seimbang. Saya ingin meyakinkan Anda bahwa reformasi ekonomi yang konsisten tetap menjadi fokus utama dari pekerjaan pemerintah kita,” kata Tokayev.

(ant/rd/pp)